Perpustakaan


Sepertinya setiiap pelajar menganggap perpustakaan adalah suatu ruangan yang asing bahkan mungkin ada yang menganggap ruangan itu menakutkan untuk di masuki, tetapi sebenarnya perpustakaan adalah sumber ilmu yang sangat besar, kalo hanya mengandalkan materi yang di sampekan guru di kelas itu hanya sebagian saja,. tetapi jika kita mau datang dan membaca di perpustakaan pasti kita bisa menjadi lebih pintar, Penulis suka ke perpus tapi masih enggan untuk membaca,. saat ini penulis datang ke perpus hanya ingin mencari ketenangan saja.. tapi mungkinn dan semoga saja lama kelamaan Penulis yang sok bijak ini mau membaca beberapa buku,. aminn..

Penulis mengamati beberapa anak si sekolah penulis juga ada yang datang ke perpus murni karena ingin belajar ada pula yang ingin numpang tidur,, ahaha, yeah suasana di perpus memang sangat pas untuk membaringkan kepala, selain karena udaranya yang sejuk karena ber AC perpustakaan juga berisi suara yang sangat mengantukan misal, anak-anak yang lagi berdiskusi pelan, suara AC yang seperti nyanyian nina bobo, suasana yang sunyi sepi, udara yang sejuk, sinar lampu yang adem,. itu si sebagian kecil dari hal-hal yang membuat mata kita enggan ntuk membuka lebar,. Penulis dulunya juga waktu SD, SMP, SMA juga sering main ke perpustakaan tapi yeah tujuannya bukan untuk belajar tapi karena ingin mencari ketenangan saja,. di setiap tahap sekolah penulis memiliki tersendiri di perpustakaan,.


Sewaktu SD , eh kalo TK dulu gada perpus, mungkin kalo ada sejak dari TK penulis sudah suka main di perpus, ahaha,,, sewaktu SD dulu ada kenangan yang tidak terlupa yaitu, karena sekolah SD jaman dulu itu masih berantakan maksudnya bangunannya itu masih jadi satu antara gudang peralatan pramuka&upacara, dapur, dan toilet, bahkan UKS pun disitu, Alhasil jikalau siswa-siswi yang lagi di perpus bisa mainn ke dapur atau kemanapunn tempat yang mereka mau,. di perpus SD penulis dulu ada atau tersedia permainan catur, nah sebenarnya tujuan penulis datang ke perpus itu ingin bermain catur, karena jaman dulu papan catur beserta isinya itu mahal jadi penulis tidak bisa beli sendiri, akhirnya karena kekurangan itulah dia selalu mengajak temannya yang sehobi catur dengannya untuk mau meladeni bermain, karena lama-kelamaan teman ku itu semakin tertinggal kemampuannya dalam menerapkan strategi menyerang dan bertahan jadi saya alihkan perhatian saya kepada pak Diro guru kelas satu yang punya hobi sama denganku yaitu catur, pak dari pak Diro saya bisa semakin mengerti bahwa bermain catur itu jangan hanya bauah bidak kita sendiri yang langkahnya di perhatikan tetapi bidak milik lawan pun juga harus di perhatikan, hari demi hari tahun demi tahun berlalu,. sampailah penulis naik ke kelas enam, nah disini permmainan catur penulis dengan pak diro agak semakin seru, sekarang pak Diro butuh waktu yang lama agar Raja milikku bisa di skakMat. saya mencacat dalam permainan kami beberapa tahun saya hanya menang 10 kali, 1 kali menang resmi, 2 kali menang curang (waktu bermain pak diro kebelakan, lalu aku ubah letak posisi pion dan kuda milikku, sehingga raja pak diro ke pepet, hahaha,, tapi aku liat dari ekspresi pak diro sepertinya dia tahu kecahatan apa yang sudah saya laukukan tetapi beliau membiarkanya mungkin karena ingin mengalah agar saya bisa menjadi lebih semangat untuk belaja *catur) 4 kali menang (pak diro tidak pake 2 benteng dan sterr(ratu)) 3 kali remis (remis adalah keadaan dimana raja tidak sedang di shkak tetapi si raja tidak bisa kemana-mana). permainan terus berlanjut sampai pada akhirnya saya lulus dan meninggalkan kenangan di SD N 1 Kaliwangi di perpus bersama bapak Diro yang sampai saat ini masih mengajar menjadi guru SD tetapi saya tidak tau belia dimana karena Beliau di pindah,. kalo rumahnya dulu saya perna kesitu tetapi sekarang sudah lupa. dan sekolahnya pun sekarang sudah di renovasi, sudah rapi sudah tertata, sore hari jika ada waktu saya suka main ke SD untuk bermain Bulu tangkis tau kalo engga ya main Takro, tergantung temen2 juga.


SMP, setelah lulus dari SD N 1 Kaliwangi saya mendaftar di SMP N 1 Purwojati, di SMP juga ada perpustakaan tapi di SMP perpustakaannya itu teralalu sepi bahkan anak-anak takut untuk masuk ke perpus karena yang jaga itu galak, brisik sedit langsung di bentak, yeah seharusnya si jangan seperti itu yah,, efek positivnya mungkin si siswa jadi ga berisiki tapikan efek buruknya jadi si siswa takut untuk main di perpus, ya saya tau perpus itu bukan tempat untuk bermain, tapi kan siswa punya hak dong untuk masuk ke dalamnya, apapun tujaannya kalo gurunya terlalu galak saya anggap itu salah besar,. tapi bukan penulis VIrusBaruBiru namanya kalo sampe takut ke guru penjaga perpus, karena saya ini punya prinsip “jangan takut kalo memang bener” “harus malu kalo tau itu bener tapi tetep diem” yah mungkin karena prinsip itulah yang membuat saya menjadi anak yang sulit diatur dan gak mau diatur,. waktu smp saya tidak terlalu sering ke perpus, datang ke perpus itu kalo ga sengaja ngliat cewe yang aku taksir itu ke perpus, nama cewe itu si eka,. aku sejak kecil orange pemalu kalo untuk urusan cewe,. jadi aku cuma bisa menjadi bayangannya saja tanpa bisa menjadi bagian dari hidupnya,. suatu ketika tidak sengaja pas aku lagi baca salah satu buku pelajarann tiba-tiba si eka negor, “eh koq kamu nemu buku ini, ada lagi ga” dia nanya sambil senyum lucu, “gak tau, coba cari aja aku tadi nemu disini” sambil nunjuk rak buku di perpus, “gak ada, tumben kamu baca buku?” “iyanih lagi pengen aja” “emmm, bukunya aku pinjem boleh?” jangan enak aja,, lagi tak baca juga” “yeah jadi cowo tu jangan pelit dong” “kenapa? suka-suka dong” “up to you lah,, dasar!!!” sambil menggrutu si eka pergi meninggalkan aku dan keluar dari perpus, aku sempat mendengar kalo ternyata buku yang sedang saya pegang ini akan di jadikan sebagai pedoman buat dia untuk mempersiapkan diri di perlombaan cerdas cermat,. sebenernya tadi saya tidak lagi membaca tapi hanya sedang melihat-lihat gambar-gambar yang ada di buku, haha karena itu buku biologi jadi gambar-gambarnya menarik untuk di amati,, ahahaha…. tanpa pikir panajang penulis pun langsung menemui pejnagga perpus dan ijin untuk meminjam buku yang tadi di inginkan si eka, dan berniat untuk memberikannya.

setelah berhasil tercacat kedalam buku peminjaman penulis langsung buru-buru mengejar langkah eka, tetapi naas langkahnya tidak terkejar,. karena jaman dulu itu belum ada yang namanya HP (HandPhone) jadi penulis mencari letak koordinat posisi si eka dengan cara manual yaitu dengan cara menyususri setiap sudut sekolah,, kebayangkan berapa luas sekolah SMP Negri,, dengan tujuan pertama penulis mencarinya di kelas, kemudian di kantin, di parkiran, di lapanga, di halaman, di taman, di musolah (penulis pikir lagi solat duha),. tetapi seberapa besar usaha penulis untuk mencari tetap jejak langkah kaki si eka tidak bisa di temukan,.. akhirnya tibalah jam pulang sekolah, penulis langsung stanbay di parkiran sepeda, setelah cukup lama dan memperhatikan setiap muka cewe yang lalu lalang mengambil sepeda, penulis baru inget kalo cewe idaman yang lagi di cari-cari itu tidak pernah membawa sepeda kesekolah karena rumahnya yang dekat dengan sekolah, setelah garuk-garuk kepala, penulis langsung berlari ke gerbang sekolah, karena keadaan waktu jam pulang jalalan menuju pintu gerbang itu padat mereyap, tapi penulis tidak memperdulikan hal itu dan terus berlari menerjang semua rintanga, dan tiba-tiba saat penulis berusaha menerjang rintangan itu tak sengaja tangannya tersangkut di tas ransel, dan langkahnya terhenti, tanpa memandang pemilik si ransel dia langsung melepaskan tangnanya yang tersangkut, tetapi saat dia mau melangkah pergi, di panggilah dia, “woyy minta maaf keq” si eka berteriak,, mendengar suara itu penulis tergaget dan langsung berbalik, “huft, kamu disini,. maaf aku lagi buru” minta maaf sambil ngos-ngosan. “buru-buru kenapa?” si eka bertanya sambil mengangkat alisnya yang indh(ahihi asyikkkk). “aku dari tadi nyariin kamu mau ngasih ini nih,,” smbil membuka tas punggung dann mengeluarkan buku yang tadi di perpustakaan. “esttt, buset ketempelan setan mana lohhh,, sampe segitunya,, cuma mau minjemin buku sampe ngos-ngosan kringetan gitu, ahahaha” sambil teretawa lepas dan membuat sakit, sakittttttt(ahahahaa). “iya katanya tadi kamu butuh banget bbuku ini” berkata sambil mengusap dahu yang basah… “iya itu tadi, tapi aku sekarang udah punya, tadi di penjem di ruang guru” tanpa basa basi dia mengembalikan buku yang aku pinjem tadi tanpa memperdulikan jerih payah dan usahaku, (sunggug tragiss sodara2). dengan rasa kecewa akhirnya penulis melangkah ke arah parkiran sepeda.. di jalan pun dengan lemas penulis mengayuh sepedanya,.. untuk kenangan perpustakaan part SMP cukup, sebenernya perjuangan cinta si penulis ga cukup sampe disini, karena kejadian ini terjadi pas penulis masih kelas satu dan si cewe idaman yang bernama eka itu kelas dua SMP, yeappp bener banget si cewe itu kakak kelas si penulis, mungkin cerita lengkapnya akan aku posting di lain halaman, hehe


SMA, saya sebenearnya memiliki 2 batik identitas, karena saya sempat pindah sekolah,, pertama saya masuk di SMA N 1 Wangon dan sekolah kedua saya di SMA Ma’Arif NU 1 Ajibarang. di SMANWA (sma n 1 wangon) saya tidak memiliki kengan yang bagus untuk di publikasikan karena seinget saya hanya 1 kali saya masuk ke perpustakaan. kalo di SMANUSA (sma ma’arif nu 1 ajibarang) yasa memeliki sedikit kenanga, dan lagi-lagi ini tentang percintaan, saya masuk di SMANUSA langsung di kelas 2, hari pertama masuk saya heran setengah kejang, saya berangkat dari rumah jam 6 nyampe sekolah jam set 7, buset jam segitu belum ada anak satupun, aku tunggu sampe jam 7, baru ada satu dua anak yang berangkat, bel udah berbunyi, dan kelas yang saya tau itu isinya 38 siswa-siswi hanya baru berisi 5 anak, jam terus berputar sampe akhirnya jam set 8 siswa mule berdatangan jam 8 lengkap sudah,, nah disini saya bisa menyimpulkan bahwa SMA Negri itu pantas menjadi favorit,. jujur saya butuh waktu yang lama untuk bisa terbiasa dengan lingkungan baru, apalagi di SMANUSA ada mata pelajaran bahasa asing yaitu Bhs.Arab dan Bhs.Mandarin, karena di SMANWA dulu tidak ada mata pelajaran itu sehingga saya sama sekali tidak memilki pengetahuan dasa, alhasil setiap pelajaran itu kerjaan saya di kelas itu TIDUR.

Karena mungkin saya anak baru jadi teman-teman sekelas pada usil, ngumpetin tas ransel, ngumpetin motor, sehingga lama kelaam emosi saya tidak terbendung dan menantang anak-anak cowo satu kelas baruku itu untuk berkelahi, saya memberi tawaran gini kata2 sok berani aku ” heh, kalian semua ini mau nya apa si? kita selesein aja sekarang, bancet!!!! mau single(satu lawan satu) atau mau kroyokan ayo sini maju loe semua,.” karena sendiriiann penulis di kroyok dan di gebugi anak cowo satu kelas yang jumlahnya aduh lupa, ya kira-kira ada 18 anak cowo,. dengan sekuat tenaga aku coba melawan, sampe akhirnya datanglah guru untuk meleray, di ruangan guru saya di cap sebagai siswa yang membawa keributan, tidak disipli(nyata), selalu terlambat(kenyataan), seenaknya sendiri(kenyataan),. itu semua kenyataan karena saya sendiri merasa tidak betah, bukan karena sekolahnya, tapi karena lingkungan kelas yang tidak nyaman.
karena terasingkan dari kelas, sehingga saya habiskan sisa waktu sekolah ku di perpustakaan, disana saya mulai terbiasa untuk membacanya,. kalo di SMANWA perpustakaannya itu memajibkan siswanya menggunakan KTP(kartu tanda pelajar) dan di KTP itu ada barcod yang di gunakan untuk absen dan kunci masuk perpus,. tetapi disini si SMANUSA semua boleh masuk asal berpakean rapi,. si sekolahku yang baru ini, perpustakaannya cukup baik,. tempat duduk yang nyaman,dan meja untuk membacanya pas di punggung,. yeah kelebihan sekolah baruku ini salah satunya adalah perpustakaannya yang memiliki pegawai khusus,. hari demi hari bulan demi bulan berlalu dan semuanya terasa begitu singkat, sampai suatu ketika ada adek kelas yang diam memperhatikanku, dia sering curi-curi pandang ke arahku tetapi aku pura-pura tidak menyadarinya, cewe itu aku liat gak terlalu jelek, cukup cantik bahkan terlalu cantik kalo untuk di bawa ke desa, namanya si eva. yah tapi tapi emang sikapku yang dasar pemalu alhasil cewe itu pun tak di urusnya,.. di biarkan begitu saja, sampai pada akhirnya di rebut cowo lain. niris yah,,

Sampai pada saatnya kenaikan kelas, dan ternyata karna terbiasa membaca buku suasana ruang UAS itu seperti terasa tidak asing, tidak ada rasa takut, tidak ada rasa gemetar, semua itu terasa biasa saja.. dan benar ternyata membaca buku bisa membuat kita sedikit lebih pintar, dan saya percaya otak manusia itu di lahirkan dengan masa bobot yang sama, semua di lahirkan dennga jenis intel pentium semua, kalo nanti besar mungkin ada yang berkembang menjadi celeron atau atom atau bahkan Core i7, semua itu tergantung kita memperlakukan otak kita, jika otak ita hanya di manja manja saja yaa, otomatis otak kita tidak akan berkembang. atau bahkan mungkin akan menurun.
setelah selese UAS ternyata nilaiku juga tidak trlalu buruk, dan itu hasil otakku sendiri.

bebarengan dengan kenaikan kelas, juga terjadi pergantian kepala sekolah,. perubahan yang di lakukan kepala sekolah baru ini sangat signifikan, peraturan yang tadinya di anggap sebagai tulisan dinding saja, sekarang menjadi peruturan yang harus di taati tanpa memandang siswa itu siapa jika melanggar akan di hukum dan jika perlu akan di keluarkan dan setahu aku ada 3 siswa yang di keluarkan karena berkelahi, dan membuli temannya sendiri..

SMANUSA yang dulu muridnya berangkat jam 8 sekarang jam set 7 sudah pada stanbay di halaman, di tempat parkir, di kantin, karena jika terlambat si murid tidak boleh masuk, dan mereka yang terlambat di suruh pulang,. dan jika siswa yang tidak berangkat entah itu bolos entah itu disuruh pulang karena terlambat. jika melebihi 3 kali akan di beri surat peringatan, 6 kali di panggil orang tuanya,. jika masih tetap seperti itu tidak berubah, maka akan di sekorsing dan puncaknya akan di kembalikan kepada orang tua (DO)
Di bawah kepemerintahan kepala sekolah yang baru suasana sekolah menjadi seperti suasan sekolah, bukan suasa pasar atau sualayan.. perpustakaan pun selalu di perbaharui buku-bukunya selalu update.. dan ternya cewe si eva walau sudah mempyai cowo dia masih tetep berusaha mendekatiku, walau sering kali aku sendir dia tentang cowonya tapi dia tetap enjoy saja, dan karena sikapnya yang terbuka jadi lama-kelamaan aku mulai terbiasa untuk berbagi meja untuk membaca buku,. hari demi hari aku lewati bersama eka di perpus tanpa ikatan tanpa tau perasaan masing-masing,, kita berteman begitu dekat sampai coki (cowonya eva) tidak suka melihat kedekatan kami,. dan akhirnya terjadi keributan, waktu itu penulis hendap keluar dari pintu gerbang sekolah,. tapi ada coki yang sudah menunggu di luar,. dia menyuruhku berhenti,. aku pun menurutinya.. kami berdiri berdiri berhadapan. “Maksud loe apa deketin cewe gua?” dia bertanya emosi. “sory sob, aku ga deketin cewe loe, tapi cewe loe yang pengin deket sama gw” aku ngomong sambil memegang bahu coki bertanda ingin menyelesaikan masalah dengan dingin, si coki hanya terdiam mendengar perkataanku, tapi ternyata dari arah belakang, “ahhh, banyak bacot loee,..” prakkk,, pukulan bodem mentah mendarat di kepala ku.. ternyata itu si Tony teman main Coki,. aku pun langsung tersungkur,. samar-samar aku dengar,. “hey apapaan kamu ton, ini masalahku kamu ga usah ikut campur” coki mendorong Tony,. aku bangun kembali,. dan melihat sekeliling ternyata sudah ada banyak anak-anak temen sekolah pada berkumpul menonton penganiayaan yang terjadi terhadapku,. tak lama kemudian kami bertiga di panggil ke ruang kepala sekolah,. di sana saya memaafkan Tony dan Coki.. (kalo tidak di maafkan urusaanya panjang, di luar aku ga punya temen yang cukup buat nglawan gengya si Tony, ahaha,ha…)

masalah ini pun sampai ke telinga Eva dan dia meminta maaf padaku atas perlakuan cowonya,. “maaf ya, kalo kamu terluka gara-gara aku” dia meminta maaf,. tapi karena trauma aku jadi gak peduli lagi sama si eva dan memutuskan hubungan dengannya… waktu terus berlalu sampai pada akirnya sampai pada detik-detik kelulusan, dan aku pun jadi tambah sering ke perpustkaan,. setiap jam kosong, aku langsung meluncur kesana untuk membaca,.pernah suatu ketika sampai tertidur di perpus,. kerena mungkin malamnya sudah bergadang, oya saya suka membaca dan belajar itu di perpus, kalo di rumah mberesin buku aja ogah apa lagi belajar.. yea emang si di perpus aku gak memulu mbaca buku pelajaran, kadang koran , majalah, tabloid, komik, apa aja tergantung mod,.

Sampai pada akhirnya pengumuman keulusanpun terpampang di mading, ,semua angkatanku lulus semua,.. Dengan bereat hati saat perpisahan saya juga harus berpisah dengan perpustakaan,. hahaha… perpustakaan yang menjadi tempat istirahat, makan, bermain HP, tempat PDKT, tempat mencari ketenangan, tempat mecari ilmu tambahan, tempat, tempat, tempat, yang lainya,.. Mungkin jika boleh saya ingin kembali ke perpustakaan SD / SMP / SMA saya penasaran seperti apa sekarang wajah perpustakaan.. sampai sekarang ingetan itu masih begitu jelas,. aroma buku2 yang sudah di makan usia, lembaran-lembaran buku yang terkadang robek,. semua itumasih teringat jelas,.. karena itu di kamarku sendiri itu seperti perpustakaan, banyak buku yang aku tata seperti di perpus,. oh ya tuha aku jatuh cinta nih ke pada perpustakaan.

Kesimpulan :
1. Perpustakaan itu tidak menakutkan
2. Perpustakaan bukan hanya tempat belajar
3. Perpustakaan di bangun untuk menunjang kegiatan belajar.
4. Perpustakaan milik umum (milik kita sebagai siswa/mahasiswa)
5. Jagalah perpus karena itu milik kita

Tips agar suka ke perpus :
1. bawa mp3
2. bawa headshet
3. putar lagu slow
4. silahkan tiduran
5. sebelum baca buku harus membiasakan dirii dulu dengan lingkungan perpus
6. PD saja (dia lebih pintar dari aku, sapa bilang, kalo saja kamu bisa bekerja keras seperti dia mungkin saja kepintaran dia akan kalah denganmu)
7. Selalu inget, tidak Otak bodoh/Lemot, yang ada Otak males/Manja



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s